anak-kucing-sedang-berdiri-di-samping-bantal

Diare

Diare kucing kamu pasti akan menjadi sumber kekuatiran. Biasanya, ini adalah reaksi normal tubuh yang akan hilang dalam waktu 48 jam.

Alligator Fast Solution banner ad mycatboots

umumnya, diare kucing ditularkan melalui makanan. Namun, itu bisa memiliki penyebab yang lebih serius. Kamu harus waspada dan tidak ragu untuk menghubungi dokter hewan jika gejala terus berlanjut.

Penyebab diare pada kucing

Ada banyak penyebab diare pada kucing. Beberapa berasal dari makanan sementara yang lain mungkin terkait dengan patologi yang kurang lebih serius.

Parasit usus

Diare kucing kamu bisa disebabkan oleh adanya parasit usus . Cacing mengakibatkan iritasi pencernaan dan bahkan anak kucing pun ikut prihatin. Ini dapat terinfeksi di dalam rahim ibu mereka atau melalui susu. Parasit mengiritasi usus dan menyebabkan muntah dan diare.

Diare makanan

Kucing kamu sensitif terhadap perubahan pola makan. Usus butuh waktu untuk beradaptasi, dan jika perubahannya makanan terlalu mendadak bisa menyebabkan diare . Kucing juga merupakan hewan yang penasaran dan rakus. Dia mungkin menelan benda-benda kecil yang bisa tersangkut di ususnya atau makan makanan busuk. ada kucing yang tidak gampang berubah intoleransi pola makanannya.

Stres

Stres juga menjadi faktor terganggunya transit usus. Perubahan lokasi, pindahan rumah, kedatangan hewan baru di rumah kamu adalah semua situasi yang dapat menyebabkan kecemasan pada kucing Anda. Kekhawatiran ini bisa mengakibatkan diare.

Patologi yang kurang lebih serius

Diare dapat ditemukan penyebabnya pada penyakit yang lebih serius. Penyakit inflamasi atau tumor dapat mengiritasi sistem pencernaan kucing kamu. Ia mungkin juga menderita gastroenteritis menular yang disebabkan oleh virus atau bakteri. Penyakit ini cukup umum terjadi pada kucing, tetapi tidak boleh dianggap remeh. Jika kucing kamu telah diberi antibiotik, ada kemungkinan flora usus tidak normal lagi.

Bagaimana cara mengobati diare pada kucing kamu?

Diare tidak boleh diremehkan; Kamu harus waspada dan memperhatikan kucing kamu. Jika kamu mencurigai adanya kutu, Kamu harus menghilangkan kutunya pakai obat khusus kutu. Pemberian obat cacing harus dilakukan setiap bulan untuk anak kucing hingga usia enam bulan, kemudian dua hingga empat kali setahun untuk kucing dewasa. Dalam kasus gangguan pencernaan atau diare karena makanan, mulailah kucing kamu. Diare adalah mekanisme pertahanan tubuh, dan lebih sering daripada tidak, puasa sudah cukup untuk mengembalikan transit normal. Selalu biarkan air segar tersedia, tetapi jangan memberikan makanan si mpuss selama 24 jam. Beri makan kucing kamu secara bertahap. Jika diare berlanjut lebih dari 48 jam, hubungi dokter hewan. Jika ada perubahan makanan, lakukan transisi bertahap selama sepuluh hari.

BAGAIMANA JIKA ADA DARAH DI KOTORAN KUCING ?

Jika ada darah di kotoran kucing kamu, ikuti saran di atas dan segera hubungi dokter hewan, karena ini mungkin merupakan tanda dari kondisi yang lebih serius.

Dr Elisabeth Tané, dokter hewan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.