kucing-kampung-tabby-brown-coklat-putih

Bulu sering rontok

Kucing kamu menggaruk, menjilati secara berlebihan? Dia mungkin gatal. bulunya terus menerus rontok dan terlalu banyak? Ada berbagai penyebab bulu rontok yang terlalu banyak.

Alligator Fast Solution banner ad mycatboots

Menjilati dan menggaruk tanpa henti, bulu rontok yang berlebihan adalah tanda-tanda masalah pada kucing kamu. Ini bisa terjadi karena pola makan yang buruk, parasit, alergi, masalah perilaku … Ada cara sederhana untuk memelihara bulu kucing kamu dengan benar.

Penyebab gatal pada kucing

Penyebab gatal-gatal pada kucing cukup banyak.

Kutu

Jika kucing kamu menjilati dan menggaruk tanpa henti, itu mungkin pembawa parasit. Penyebab  utama gatal adalah gigitan kutu . Kutu sulit dibasmi dan dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah. Kucing kamu mungkin telah digigit tungau. Tungau telinga menyebabkan rasa gatal lokal yang parah. Parasit pencernaan dapat menyebabkan garukan hebat karena cacing mengiritasi saluran pencernaan.

Alergi

Rasa gatal bisa disebabkan berbagai alergi . Ini mungkin dermatitis alergi terhadap gigitan kutu atau bercak merah yang dapat terinfeksi. Satu gigitan kutu mungkin sudah cukup. Kucing kamu mungkin menderita atopi, artinya dari kecenderungan alergi terhadap tungau debu, serbuk sari … Alergi makanan juga dapat menyebabkan kucing kamu menggaruk berlebihan.

Gangguan perilaku

Jika kucing kamu stres, sangat sensitif, ditandai kecemasannya dengan cara menggaruk tanpa henti lebih banyak lagi.

Jerawat kucing

Seperti manusia, kucing dapat memiliki jerawat . dalam bentuk komedo yang menumpuk dan mengangkat akar rambut. Biasanya di bawah dagu dan bibir jumlah jerawat bisa banyak jika kucing banyak menggaruk. Perawatan antibiotik atau antijamur diperlukan.

Penyebab rambut rontok pada kucing

Rambut rontok adalah hal yang normal selama kerontokan musiman, tetapi tidak boleh berlebihan.

Parasit

The rambut rontok dapat disebabkan oleh parasit seperti kurap . Jamur mikroskopis ini menyebabkan rambut rontok di area kepala, punggung, paha. parasit sangat menular. dan bisa menyebabkan rambut rontok. Ini adalah kasus kudis dan kutu, yang gigitannya menyebabkan gatal dan kerontokan rambut.

Gangguan perilaku

Beberapa masalah perilaku bisa menyebabkan bulu rontok. Saat kucing stres atau sangat sensitif, ia dapat menjilati bagian samping dan perutnya tanpa henti. Sehingga mengiritasi kulit yang menyebabkan bulu rontok.

Alergi

The alergi dapat menyebabkan bulu rontok berlebihan. Ini kemungkinan terjadi karena alergi terhadap air liur kutu, tungau, debu, serbuk sari. bisa juga karena alergi makanan .

Penyakit hormonal

Rambut tumbuh di bawah pengaruh hormon. Ketika sekresi terganggu oleh penyakit hormonal , kemungkinan bisa terjadi kerontokan bulu yang hebat di sisi tubuh.

Bagaimana cara merawat bulu kucing kamu?

Kesehatan bulu kucing kamu berhubungan erat pada pola makan yang sehat dan seimbang. kaya akan protein, asam lemak tak jenuh dan vitamin A. untuk kecantikan rambut. Menyikat secara teratur (setidaknya sekali seminggu) akan mencegah pembentukan simpul. Selama periode pergantian bulu musiman, kamu dapat menyikat kucing lebih sering. mandikan kucing kamu dengan sampo khusus bila sudah mulai kelihatan kotor. Jika kucing kamu diparasit oleh kutu, perawatan khusus harus dilakukan. Untuk iritasi lainnya, seperti gatal dan bulu rontok, saran dari dokter hewan sangat penting. Berbagai pilihan atau produk perawatan untuk kucing (sikat, sampo anti kutu, anti bulu rontok, larutan khusus, dan banyak produk lainnya) tersedia di toko mycatboots

APA TINDAKAN PERTAMA BILA KUCING MENGGARUK?

Keberadaan kutu pada kucing adalah penyebab pruritus nomor satu! Penting untuk merawat kucing dengan produk yang sesuai seperti obat anti kutu pipet, atau bahkan tablet. Sangat penting untuk melakukan dekontaminasi rumah kamu yang bisa menampung kutu, dewasa, dan larva kutu. Jika, bekas dari kutu dan, kucing kamu sedang menggaruk, ia mungkin mengalami alergi terhadap gigitan kutu (meskipun sudah tidak ada lagi): suntikan ke dokter hewan akan memungkinkannya untuk menyembuhkannya.

Dr Elisabeth Tané, dokter hewan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.