kucing-kampung-tiduran-lesuh

Kehilangan selera makan

Ada banyak alasan yang bisa menyebabkan kucing berhenti makan. Kucing sangat sensitif terhadap kelaparan. Kucing yang meninggalkan makanannya selama lebih dari dua hari berturut-turut harus segera diperiksa oleh dokter hewan.

Alligator Fast Solution banner ad mycatboots

Kucing, adalah pecinta makanan, dan dikenal sangat pemilih dalam hal makanan. Setiap hewan mempunyai tekstur, dan rasa favorit, dan suka mencicipinya beberapa kali sehari. Namun, bila kucing kamu merajuk isi mangkuknya dan menolak untuk makan. bisa jadi karena hifoksia ( kondisi kekurangan oksigen ) yang signifikan bisa menjadi tanda penyakit serius. Cobalah untuk menemukan penyebabnya dan segera bertindak.

Penyebab utama hilangnya nafsu makan pada kucing

Di antara penyebab paling umum yang mungkin menjelaskan hilangnya nafsu makan pada kucing:

  • Sakit gigi karena adanya karang gigi, radang gusi, atau luka pada akar yang membuatnya menderita saat makan.
  • Adanya hairballs di perutnya.
  • Menelan makanan beracun atau benda kecil yang dapat menyumbat sistem pencernaannya dan menyebabkan kerusakan serius.
  • Kualitas makanannya: Kroket basi, bubur teroksidasi yang tampaknya kurang enak bagi hewan. Diet tinggi daging dan produk segar, dengan sedikit atau tanpa biji-bijian dapat membantu. Kucing di atas semua karnivora, lebih disukai untuk menyukai jenis kibble ini. Merek Kitchen factor menawarkan beragam kroket sehat dari jenis ini.
  • Depresi, stres. Setelah pindahan, kehilangan teman bermain, kedatangan hewan baru … kucing bisa depresi dan kehilangan nafsu makan.
  • Karena coryza , infeksi pernafasan yang menyebabkan kesulitan bernafas. Kucing tidak lagi merasakan apa yang diberikan kepadanya dan menunjukkan keengganan untuk makan.
  • Osteoartritis pada kucing tua menyebabkan rasa sakit pada hewan yang menyebabkan si kitty memiringkan kepalanya ke arah wadah yang berisi makanannya.
  • Perubahan makanan. Apakah kamu baru saja mengubah menu kucing kamu? Dia mungkin tidak menikmati kibble barunya atau mencernanya cek juga. Setiap kucing memiliki kesukaan makanan.
  • Perubahan penempatan mangkuknya. Cobalah untuk mengembalikan piringnya ke tempat biasanya. Kucing memiliki kebiasaan dan tidak suka perubahan, terutama jika kamu meletakkan mangkuknya terlalu dekat dengan kotak kotorannya (mereka tidak menyukainya!) Atau terlalu dekat dengan kucing lain di dalam rumah.
Pantau perilaku kucing kamu

Kucing yang sakit cenderung tidur lebih banyak dari biasanya. Selain itu, gejala selain penolakan makan seperti muntah , diare , pembengkakan pada perut adalah tanda-tanda untuk segera berkonsultasi dengan dokter hewan.

Bagaimana jika kucing ku menolak untuk makan?

Sebelum membuat janji dengan dokter hewan, cobalah untuk merangsang nafsu makannya dengan berbagai cara:

  • Jika kucing kamu menderita masalah gigi, gantilah makanannya. Ada makanan khusus, terutama untuk kucing yang lebih tua.
  • Hangatkan makanannya dan campur untuk menyebarkan panas dan melepaskan aroma yang mungkin disukai kucing kamu.
  • Kurangi ukuran porsinya agar tetap segar.
  • Emmenthal, sepotong tuna kalengan …).
  • Tetaplah dekat dengannya saat dia mencoba makan, atau suapkan makanan kepada si kitty
  • Kembalikan kebiasaannya.
  • Singkirkan daya saing. Apakah kamu punya lebih dari satu hewan? Jauhkan mangkuk dari satu sama lain dan tetaplah di samping kucing yang tidak makan.
  • Alih-alih tiba-tiba mengubah pola makan, lakukan transisi bertahap dengan mencampurkan makanan baru dengan yang lama.
  • Jika upaya Anda tidak berhasil, saatnya menemui dokter hewan Anda. Mungkin kurangnya nafsu makan kucing Anda menyembunyikan penyakit yang lebih serius.

JANGAN MENUNGGU LEBIH DARI 24 JAM UNTUK BERKONSULTASI

Jangan tunda diagnosis. Suatu kondisi akan lebih mudah ditangani jika ditangani tepat waktu, dan dapat memakan waktu beberapa jam untuk memperburuk situasi. Identifikasi gejala yang dapat memandu dokter hewan kamu untuk menemukan penyebab masalah: peningkatan minum, muntah, diare, kesulitan bernapas atau alat gerak …

Dr Elisabeth Tané, dokter hewan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.